Share

4 Tanda Menstruasi Berbahaya, Cewek Wajib Baca!

Dyah Ratna Meta Novia, Jurnalis · Jum'at 09 Desember 2022 16:57 WIB
$detail['images_title']
Menstruasi terasa sakit (Foto: Istock)

SAAT mengalami menstruasi biasanya perempuan merasa nyeri di perutnya. Selain itu mereka juga merasa bad mood.

Jarak antara siklus menstruasi tiap bulannya rata-rata 21 hingga 35 hari. Meski tiap wanita memiliki siklus dan durasi haid yang berbeda, namun hampir sebagian wanita memiliki pola yang hampir sama.

 menstruasi

Nah, menstruasi yang berbahaya salah satunya adalah jika menstruasi kurang dari 21 hari atau lebih dari 35 hari baru menstruasi kembali. Tak hanya itu, aliran menstruasi lebih banyak atau bahkan terlalu sedikit dari normalnya.

Menstruasi berbahaya atau abnormal pun terbagi dalam beberapa kelompok. Artinya, kondisi ini bisa terjadi dalam beberapa tipe, tergantung dari gejala atau tanda yang muncul.

Dilansir dari Cleveland Clinic, berikut ulasan selengkapnya soal tanda-tanda menstruasi yang berbahaya dan cara mengatasinya.

1. Amenore

Ini adalah kondisi menstruasi berhenti mendadak. Ditandai dengan tidak adanya menstruasi dalam kurun waktu 90 hari atau lebih. Ada pengecualian yaitu untuk wanita yang hamil, menyusui, atau memang menopause yang umumnya terjadi pada wanita berusia 45 hingga 55 tahun.

Wanita muda yang sampai usia 15 atau 16 belum juga menstruasi setelah payudara mulai berkembang juga dianggap mengalami amenore.

 BACA JUGA: 3 Bahaya Ngeseks Saat Mentruasi, Cowok Cewek Wajib Baca!

2. Oligomenore

Kondisi menstruasi yang jarang terjadi atau tidak konsisten 'datangnya.'

Follow Berita Okezone di Google News

3. Dismenore

Ini mengacu pada menstruasi yang diikuti dengan rasa sakit yang teramat dan kram parah.

4. Pendarahan rahim

Ini ditandai dengan menstruasi yang sangat banyak atau muncul bercak darah di saat tidak menstruasi, setelah berhubungan seks, atau setelah menopause.

1
2