Share

Benarkah 75 Juta Orang Diprediksi Hidup dengan Kanker? Ini Penjelasannya!

Arif Budianto, Jurnalis · Kamis 24 November 2022 01:00 WIB
$detail['images_title']
Ilustrasi. (foto: Istimewa)

PADA tahun 2030 diperkirakan ada 75 juta warga dunia hidup dengan kanker. Sekiar 17 juta di antaranya menyebabkan kematian. Tingginya kasus kanker ini mestinya menjadi perhatian masyarakat dengan mengenali gejala dan menghindari penyebabnya.

Ketua Cabang Yayasan Kanker Indonesia (YKI) Cabang Koordinator Jawa Barat Dradjat R. Suardi mengatakan, pengidap kanker tercatat terus meningkat setiap tahunnya. Pada 2005 kematian akibat kanker di seluruh dunia 7 juta orang.

penyakit kanker

Di antaranya 11 kasus baru dengan 25 juta orang hidup dengan kanker. Angka tersebut diperkirakan terus meningkat dengan prediksi 2030 sebanyak 75 juta orang.

"Sayangnya, 70 penyakit kanker berada di negara berkembang termasuk Indonesia," jelas Dradjat dalam sebuah kesempatan.

Menurutnya, kesenjangan informasi mengakibatkan berbagai macam asumsi dan perkiraan atau mitos yang seringnya kurang tepat bahkan sama sekali tidak benar mengenai kanker. Namun mitos ini justru banyak beredar dan diterima oleh masyarakat sebagai sebuah kebenaran.

Kasus kanker di Jawa Barat, ujarnya, seperti fenomena gunung es. Artinya masih banyak kasus kanker yang belum ditemukan, sehingga butuh kerjasama dengan semua pihak guna mengungkap lebih banyak kasus penyakit kanker yang terjadi.

"Mayoritas masyarakat percaya bahwa kanker merupakan penyakit turunan. Padahal jika melihat statistik, penyakit kanker yang dipicu oleh faktor genetik turunan hanya 5 persen. Selebihnya yakni, 95 persen bukan akibat faktor turunan,"jelasnya.

Dia memaparkan, proses terjadinya bisa akibat dari faktor internal dan eksternal. Menurutnya, faktor internal adalah faktor genetik baik turunan maupun bukan turunan. Sedangkan faktor eksternal adalah akibat faktor Biologi, Kimiawi dan Fisik seperti terkena paparan sinar matahari berlebihan dan berulang ulang hingga mengakibatkan trauma fisik.

"Unsur kimiawi yang berada di makanan jika dikonsumsi terus menerus dalam waktu lama juga bisa memicu kanker. Masalah kanker ini biasanya baru muncul pada usia 40 tahun, karena sampai terbentuk kanker melewati fase cukup panjang, " Imbuh dia.

1
2