Share

Lagi Heboh Bahas Keperawanan, Ini Fakta dan Mitos tentang Virginity!

Wiwie Heriyani, Jurnalis · Jum'at 18 November 2022 21:00 WIB
$detail['images_title']
Ilustrasi (foto: Istimewa)

DEDDY Corbuzier baru-baru ini menjadi sorotan karena sindirannya masalah keperawanan terhadap sosok yang diduga Livy Renata.

Bahkan, Livy Renata sempat balas menyindir perkataan Dedy Corbuzier yang membuatnya merasa tak nyaman itu. Selain Livy, netizen ikut menghujat Deddy karena dinilai tak pantas mengungkap masalah keperawanan seseorang.

 fakta atau mitos keperawanan

Ya, keperawanan merupakan salah satu hal yang cukup tabu di Indonesia. Keperawanan didefinisikan sebagai kondisi seorang perempuan yang belum pernah melakukan hubungan seksual. Secara umum, hal ini ditandai dengan intaknya himen atau selaput dara yang dapat dibuktikan dengan adanya perdarahan saat hubungan seksual pertama kali setelah pernikahan.

Menurut badan kesehatan dunia (WHO), virginity atau keperawanan bukanlah terminologi medis dan ilmiah, namun lebih pada hasil bentukan dari sosial, kultural dan religi.

Begitu pentingnya nilai keperawanan ini, pada suatu masyarakat tertentu sehingga hal ini harus dibuktikan dalam bentuk adanya bercak darah disprei (blood on the sheet) setelah malam pertama, jika hal ini gagal dibuktikan maka pihak keluarga pengantin laki-laki berhak menuntut pembatalan pernikahan.

Meski konsep keperawanan diartikan tidak melakukan hubungan seks sebelum menikah baik untuk laki-laki dan perempuan dalam Christianity, Judaism dan Islam, namun pada laki-laki hal tersebut tidak dapat dibuktikan secara fisik seperti adanya himen pada perempuan.

Himen merupakan membran tipis, seperti kulit, tidak berambut yang mengelilingi lubang vagina, yang dapat dilihat pada orifisum vagina saat vagina terbuka, mempunyai variasi ukuran, bentuk dan keberadaan.

Dalam artian, bahwa setiap perempuan mempunyai himen dengan berbagai bentuk ukuran dan tidak setiap perempuan mempunyai himen. Keberadaan himen sendiri diduga merupakan sisa dari pembentukan embrio yang seringkali hilang atau mengalami “perforasi” dalam masa kehamilan lima bulan atau sebelum bayi perempuan lahir.

1 dari 1000 bayi perempuan tidak mengalami “perforasi” dan utuh sampai dengan lahir, dan menutupi orifisium vagina yang merupakan kondisi anomali yang disebut himen imperforata.

1
2