Share

Angka Kematian Akibat Stroke dan Jantung Tertinggi di Indonesia

Arif Budianto, Jurnalis · Kamis 17 November 2022 08:07 WIB
$detail['images_title']
Angka kematian stroke dan jantung tertinggi di Indonesia (Foto: Tangkapan Layar)

BANDUNG - Tingginya angka kematian akibat stroke dan jantung, menuntut masyarakat untuk menerapkan hidup sehat. Di Indonesia, kedua penyakit tersebut menempati urutan teratas penyebab kematian, selain penyakit lainnya.

Asisten Personel Kepala Staf Angkatan Udara Marsekal Muda TNI Elianto Susetio mengajak masyarakat khususnya prajurit TNI bisa menerapkan pola hidup bersih dan sehat.

Di antaranya berhenti merokok, berhenti makan makanan berlemak, berhenti konsumsi alkohol, dan rajin olahraga minimal tiga kali seminggu.

“Saya menghimbau seluruh personel TNI AU untuk rutin melakukan pemeriksaan kesehatan di fasilitas kesehatan terdekat, utamanya Fasilitas Kesehatan milik TNI AU. Dengan menerapkan pola hidup bersih dan sehat sehingga dapat melaksanakan tugas dan kewajiban sebagai prajurit TNI secara optimal. Kesehatan adalah konsep paling berharga yang dimiliki setiap insan manusia sehingga menjaga kesehatan bukan lagi suatu kewajiban melainkan sudah menjadi suatu kebutuhan,” kata Elianto pada webinar bertajuk Kenali Risiko Meninggal Mendadak Akibat Serangan Jantung & Stroke, Senin (14/11/2022).

Menurut dia, penyakit jantung dan stroke dapat menyerang siapa dan kapan saja. Data terbaru dari WHO menunjukkan bahwa penyakit jantung koroner dan stroke masih menduduki peringkat pertama dan kedua penyebab kematian utama di dunia.

Adapun jumlah kematian akibat penyakit jantung secara global mencapai 18,6 juta orang setiap tahunnya. Angka kematian tersebut terus meningkat menjadi 20,5 juta orang pada tahun 2020. Diperkirakan sebanyak 24.2 juta orang akan meninggal karena penyakit jantung pada 2030.

“Sementara di Indonesia penyakit jantung dan stroke juga menduduki peringkat pertama dan menjadi penyebab kematian paling tinggi dan menyedot BPJS hingga Rp10 triliun,” katanya.

Berdasarkan laporan perhimpunan dokter spesialis kardiovaskuler Indonesia, penyakit jantung tidak hanya ditemukan pada usia tua, namun trend menunjukkan peningkatan usia penyakit jantung pada usia yang lebih muda.

Hal itu sebagai akibat dari peningkatan preferensi obesitas, darah tinggi, merokok dan kolesterol tinggi di usia muda. Terdapat peningkatan prevalensi serangan jantung pada usia kurang dari 40 tahun sebanyak 2% setiap tahunnya.

Salah satu penyakit jantung yang mengalami peningkatan pada usia muda adalah penyakit jantung koroner. Penyakit jantung koroner terjadi karena ada sumbatan pada pembuluh Corel baik akibat deposit kolesterol atau inflamasi, disebut juga peradangan. Gaya hidup tidak sehat menjadi penyebab paling umum dari penyakit jantung koroner di usia muda.

Sementara itu, Kepala RSPAU dr Suhardi Hardjolukito Marsekal Pertama TNI dr Mukti Arja Berlian mengatakan, setiap tahun jutaan manusia meninggal karena beragam penyakit.

Data WHO tahun 2021 menyampaikan sebanyak 71% warga meninggal dunia disebabkan oleh penyakit tidak menular. Artinya penyakit yang membutuhkan biaya yang tinggi dan secara medis beresiko mengancam dan membahayakan jiwa.

“Menteri Kesehatan juga menyampaikan bahwa Indonesia mengalami peningkatan dalam prevelensi penyakit tidak menular. Stroke dan jantung menjadi penyebab kematian tertinggi di Indonesia dan masuk 5 besar,” katanya.

Kurangnya pemahaman mengenai gejala penyakit tersebut, sehingga penderita tidak menyadari bahwa mereka terkena serangan jantung atau stroke.

Penderita mungkin mengingat gejala kecil seperti kelelahan atau menahan dada dengan penyakit seperti flu atau gangguan pencernaan, sehingga menyebabkan banyak kasus kematian akibat penyakit ini.

Sebagai bentuk pencegahan, pihaknya menggelar webinar ini bagi anggota dan masyarakat luas. Ini sesuai dengan visi dan misi RSPAU, salah satunya adalah mencegah lebih baik dari mengobati. Maka pihaknya bertanggung jawab untuk mengedukasi masyarakat.

1
2