Share

Hati-Hati, Gigi Berlubang Bisa Sebabkan Gangguan Ginjal hingga Jantung Loh

Martin Bagya Kertiyasa, Jurnalis · Rabu 14 September 2022 14:32 WIB
$detail['images_title']
Ilustrasi Kesehatan Gigi. (Foto: Shutterstock)

MENCEGAH gigi berlubang memang perlu dilakukan sejak dini, apalagi anak-anak sangat menyukai makanan manis. Salah satu kunci untuk mencegah gigi berlubang adalah dengan membersihkan gigi hingga tuntas.

Dokter gigi spesialis konservasi gigi drg. Hanny Ilanda, Sp.KG mengatakan kondisi mulut tak bersih menjadi faktor dominan yang menyebabkan gigi berlubang. Ketika di mulut masih menyisakan makanan, inilah yang kemudian akan menjadi penyebab gigi berlubang.

"Hal ini menjadi awal timbulnya lubang gigi (karies) yang terbentuk karena adanya sisa-sisa makanan di sekitar gigi dan jaringan pendukung yang terkontaminasi dengan bakteri," kata dia melalui keterangan tertulisnya seperti dilansir dari Antara.

Gigi berlubang

Hanny menuturkan, perlahan sisa makanan yang menumpuk akan membentuk plak dan berubah menjadi asam. Suasana asam dari sisa makanan inilah yang menyebabkan demineralisasi dari email dan dentin yang ada di permukaan gigi.

Menurut Hanny, lubang pada gigi yang masih belum ditangani dapat menembus dan merusak tulang di sekitar gigi, dan pada akhirnya akan mengganggu saraf gigi. "Apabila masih dibiarkan, gigi akan mati dan membusuk," tutur dia.

Lebih lanjut, sambung Hanny, bakteri dalam gigi yang sudah membusuk dapat menyebar dan mengakibatkan peradangan pada bagian tubuh yang lain, mulai dari otot jantung, ginjal, hidung, hingga mata, bahkan mengakibatkan peradangan artritis pada sendi.

Penyebaran penyakit dari gigi ke organ tubuh lain ini dapat dijelaskan melalui teori fokal infeksi. Fokal infeksi adalah infeksi kronis di suatu tempat yang memicu penyakit di lokasi lain dalam tubuh.

Lesi-lesi pada mulut yang merupakan fokal infeksi di antaranya adalah gigi dengan infeksi saluran akar, abses, kista, granuloma, peradangan, serta infeksi jaringan periodontal (penyangga gigi) yang melibatkan gusi dan tulang alveolar.

Pada gigi-gigi tersebut, perlu dilakukan prosedur berupa perawatan saluran akar guna membersihkan mikroorganisme yang terdapat di dalamnya, ataupun pembersihan karang gigi dan perawatan jaringan penyangga gigi dan gusi. Hanny mengatakan, pemeriksaan gigi secara berkala dapat membantu seseorang memiliki gigi yang kuat dan mulut yang sehat, sehingga dapat makanan dengan lebih baik.

Apabila kondisi gigi dan mulut yang perlu perawatan dapat ditemukan pada tahap awal, penanganan dapat segera dilakukan sebelum kondisi menjadi semakin parah. "Selain penanganannya lebih mudah, dari segi finansial pun akan menjadi lebih ekonomis," pungkas dia.

1
2