Share

Legalisasi Ganja Medis Ditolak MK, Ini 7 Negara yang Memperbolehkannya

Dyah Ratna Meta Novia, Jurnalis · Kamis 21 Juli 2022 10:28 WIB
$detail['images_title']
Ganja untuk medis (Foto:Healthline)

UPAYA Santi Warastuti, ibu rumah tangga asal Sleman, Yogyakarta untuk melegalkan ganja medis harus terhenti. Sebab Mahkamah Konstitusi (MK) menolak pelegalan ganja medis.

Sebelumya Santi memperjuangkan pengobatan dengan ganja untuk anaknya Pika yang divonis oleh dokter menderita Cerebral Palsy. Ia mengkampanyekan agar ganja medis dilegalkan.

 Ganja medis

Namun Mahkamah Konstitusi (MK) membacakan putusan uji materi UU No. 35 Tahun 2009 tentang Narkotika terkait penggunaan ganja untuk medis pada Rabu (20/7/2022).

Dalam perkara itu pasal yang digugat adalah Pasal 6 ayat (1) huruf a dan Pasal 8 ayat (1) UU Tahun 2009. MK menilai materi yang diuji adalah kewenangan DPR dan pemerintah.

“Mengadili. Menolak permohonan pemohon,” kata Ketua MK Anwar Usman dikutip dari channel YouTube MK.

Wah, pemakaian legalisasi ganja medis di Indonesia masih terganjal. Sementara sejumlah negara sudah memperbolehkan legalisasi ganja medis. Simak di mana saja?

1. Thailand

Negara tetangga, Thailand bahkan meluncurkan kampanye memberikan 1 juta tanaman ganja gratis, pada Jumat (10/6/2022). Meskipun melegalkan ganja untuk untuk tujuan medis namun melarang orang untuk mabuk ganja.

Melansir dari Antara, Thailand melegalkan ganja obat pada 2018 untuk penggunaan medis tetapi sekarang mulai mengembangkannya sebagai tanaman komersial dan membangun industri lokal yang menguntungkan.

2. Argentina

Argentina sudah membolehkan penggunaan ganja medis sejak tahun 2020. Guna memperoleh ganja maka pasien harus mendapatkan resep dari dokter. Jadi tak bisa sembarangan.

Ganja medis hanya untuk pengobatan pasien penyakit tertentu seperti epilepsi, nyeri kronis, dan lainnya.

3. Siprus

Siprus melegalkan ganja bagi keperluan medis. Misalnya saja bagi penyakit yang parah dan susah diobati seperti kanker.

Jika memakai ganja hanya untuk kesenangan dan mabuk-mabukkan, maka pelaku dianggap melakukan pelanggaran hukum serius.

 BACA JUGA:Tolak Uji Materi Ganja Medis, MK Tetap Minta Pemerintah Lakukan Penelitian

4. Argentina

Argentina sudah melegalkan ganja bagi keperluan medis sejak 2020 sebab memang terdapat sejumlah penyakit yang bisa diringankan dengan ganja seperti kanker yang sudah parah. Namun jangan coba-coba memakai ganja dalam jumlah besar karena jadi ilegal dan melanggar hukum.

5. Kanada

Sejak 2028, Kanada sudah melegalkan ganja bagi keperluan medis. Mereka bisa membeli ganja medis di apotek. Namun memang ada batasan usia untuk membelinya.

6. Kroasia

Kroasia sudah melegalkan penggunaan ganja medis untuk pengobatan pasien kanker, sclerosis, juga pengidap HIV/AIDS. Namun jangan pernah coba-coba menikmati ganja untuk bersenang-senang, apalagi di tempat publik, perilaku tersebut termasuk melanggar hukum.

7. Selandia Baru

Selandia Baru juga memberikan izin bagi penggunaan ganja medis. Namun ganja medis ini hanya boleh diperoleh melalui resep dokter. Jadi pemakaiannya pun tak boleh sesuka hati.

1
2