Share

Kenali Bahaya Sering Minum Teh Celup, Bisa Sebabkan Kerusakan Organ Tubuh Loh

Tim Okezone, Jurnalis · Jum'at 24 Juni 2022 15:32 WIB
$detail['images_title']
Ilustrasi Teh Celup. (Foto: Shutterstock)

MINUM teh di pagi hari memang memiliki banyak manfaat. Biasanya, demi menghemat waktu untuk menyajikan teh kita lebih suka menggunakan teh celup, sehingga tidak meninggalkan ampas.

Nah, buat Anda yang doyan minum teh di pagi hari menggunakan teh celup, sebuah studi terbaru mengungkap bahwa Anda mungkin minum mikroplastik, karena kantong teh celup apalagi yang menggunakan plastik premium.

Studi yang dilakukan oleh para peneliti dari McGill University di Montreal, menunjukkan bahwa satu kantong teh celup plastik dapat melepaskan partikel berbahaya ke dalam cangkir Anda 11,6 miliar mikroplastik dan 3,1 miliar nanoplastik.

Ketika bakteri air terkena minuman yang mengandung plastik, mereka menunjukkan efek perilaku yang signifikan dan malformasi perkembangan, menurut penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Environmental Science and Technology. "Partikel tidak membunuh bakteri air, tetapi menyebabkan efek perilaku yang signifikan dan malformasi perkembangan," kata Nathalie Tufenkji dari McGill kepada New Scientist seperti dilansir dari downtoearth.

Teh Celup

Mikroplastik adalah plastik yang berukuran kurang dari lima milimeter. Mereka akan berjumlah hampir 16 mikrogram atau seperenam puluh miligram plastik dalam satu cangkir, CBC News melaporkan. Ini lebih tinggi dari muatan plastik yang dilaporkan sebelumnya dalam makanan lain seperti bir, madu, ikan dan kerang, ayam, garam, air kemasan.

“Garam meja yang memiliki kandungan mikroplastik relatif tinggi, dilaporkan mengandung sekitar 0,005 mikrogram plastik per gram garam,” Tufenkji di McGill dikutip dari New Scientist.

Selain itu, mikroplastik juga ditemukan dalam produk kosmetik seperti pasta gigi dan pencuci muka. Alih-alih kertas tradisional, teh premium kini hadir dalam kantong sutra, beberapa di antaranya berbentuk piramida, yang membantu daun besar mengembang saat diseduh.

Dari hasil penelitian juga ditemukan bahwa konsumsi mikroplastik dapat menyebabkan kerusakan pada sel-sel pada tingkat tertentu yang berdampak pada perubahan hormon, kerusakan dinding sel, kematian sel, atau bahkan kerusakan organ tubuh dalam jangka panjang.

Sementara tas sutra ini terbuat dari PET (polyethylene terephthalate, ditemukan dalam botol minuman plastik) atau nilon (digunakan dalam banyak tas dan kantong makanan), potensi risiko kesehatannya belum diketahui, studi menunjukkan.

Untuk menguji potensi toksisitas, tim membeli empat kantong teh berbeda dari toko dan kafe di Montreal, memotongnya, mencucinya, dan mencelupkannya ke dalam air bersuhu 95 derajat Celcius.

Bahan yang digunakan dalam kantong teh dianggap aman untuk digunakan dalam kontak dengan makanan dan minuman panas, Asosiasi Teh dan Herbal Kanada mengatakan kepada CBC News dalam sebuah pernyataan.

Meskipun tidak ada bukti bahwa mikropartikel menimbulkan risiko bagi kesehatan manusia, potensi risiko lingkungan diketahui secara luas. Sementara itu, akan aman untuk menempel pada kantong teh kertas dan teh daun lepas.

"Mikroplastik dapat menyusup ke ekosistem dan rantai makanan kita. Diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami kemungkinan dampak kesehatannya pada manusia," tambahnya.

1
2