Share

Anxiety dan Serangan Panik Berbeda Loh, Yuk Pelajari Lebih Dalam

Tim Okezone, Jurnalis · Jum'at 06 Mei 2022 16:26 WIB
$detail['images_title']
Ilustrasi Anxiety Disorder. (Foto: Shutterstock)

SELAMA pandemi Covid-19 banyak orang memang mengalami masalah kecemasan. Tapi, ada perbedaan loh antara kecemasan dan panik, meskipun gangguan kecemasan atau anxiety disorder dan serangan panik atau panic attack sama-sama gangguan kejiwaan yang umum.

Sering diartikan sebagai masalah yang sama, kedua kondisi ini pada dasarnya berbeda perbedaan. Dikutip Healtline pada Kamis, Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM-5) tidak menyebutkan serangan kecemasan, tetapi mendefinisikan kecemasan sebagai fitur dari sejumlah gangguan kejiwaan umum.

Sedangkan serangan panik datang tiba-tiba dan melibatkan rasa takut yang intens dan sering kali berlebihan. Mereka disertai dengan gejala fisik yang sangat menantang, seperti detak jantung yang berpacu, sesak napas, atau mual.

Edisi terbaru DSM-5 mengenali serangan panik dan mengkategorikannya sebagai sesuatu yang tidak terduga dan yang dapat diprediksi. Serangan panik tak terduga terjadi tanpa penyebab yang jelas. Serangan panik yang diperkirakan disebabkan oleh stresor eksternal, seperti fobia.

Serangan Panik

Serangan panik dapat terjadi pada siapa saja, tetapi memiliki lebih dari satu tanda gangguan panik. Gejala kecemasan meliputi rasa khawatir, tertekan dan takut. Kecemasan biasanya terkait dengan antisipasi situasi, pengalaman, atau peristiwa yang penuh tekanan dan ini mungkin datang secara bertahap.

Kurangnya pengenalan diagnostik terhadap serangan kecemasan, membuat tanda dan gejala terbuka untuk interpretasi. Artinya, seseorang mungkin menggambarkan memiliki serangan kecemasan dan memiliki gejala yang orang lain tidak pernah alami meskipun keduanya menunjukkan mengalami kecemasan.

Serangan panik dan kecemasan mungkin terasa serupa, dan mereka memiliki banyak gejala emosional dan fisik. Anda dapat mengalami kecemasan dan serangan panik secara bersamaan.

Misalnya, Anda mungkin mengalami kecemasan saat mengkhawatirkan situasi yang berpotensi membuat stres, seperti presentasi penting di tempat kerja. Ketika situasinya tiba, kecemasan dapat berujung pada serangan panik.

Mungkin sulit untuk mengetahui apakah yang Anda alami adalah kecemasan atau serangan panik. Akan tetapi yang perlu diingat adalah sebagai berikut;

1. Kecemasan biasanya terkait dengan sesuatu yang dianggap stres atau mengancam. Serangan panik tidak selalu disebabkan oleh stresor. Mereka paling sering muncul tiba-tiba.

2. Kecemasan bisa ringan, sedang, atau berat. Misalnya, kecemasan mungkin terjadi di benak Anda saat Anda melakukan aktivitas sehari-hari. Di sisi lain, serangan panik sebagian besar melibatkan gejala yang parah dan mengganggu.

3. Selama serangan panik, respons melawan atau lari tubuh mengambil alih. Gejala fisik seringkali lebih intens daripada gejala kecemasan.

4. Kecemasan dapat meningkat secara bertahap, serangan panik biasanya datang tiba-tiba.

5. Serangan panik biasanya memicu kekhawatiran atau ketakutan terkait dengan serangan lain. Ini mungkin berdampak pada perilaku, mengarahkan Anda untuk menghindari tempat atau situasi di mana Anda pikir mungkin berisiko terkena serangan panik.

Penyebab

Serangan panik tak terduga tidak memiliki pemicu eksternal yang jelas. Serangan panik dan kecemasan yang sudah diprediksi dapat dipicu oleh hal yang sama.

Beberapa pemicu umum meliputi pekerjaan yang membuat stres, mengemudi, situasi sosial, fobia, seperti agorafobia (takut pada keramaian atau ruang terbuka), klaustrofobia (takut pada ruang kecil), dan akrofobia (takut ketinggian), pengingat atau kenangan akan pengalaman traumatis , penyakit kronis, seperti penyakit jantung, diabetes, sindrom iritasi usus besar, atau asma, nyeri kronis, putus obat atau alkohol, kafein, obat-obatan dan suplemen, masalah tiroid.

1
2