Share

Catat! Ini 2 Vaksin Baru untuk Imunisasi Dasar Lengkap

Muhammad Sukardi, Jurnalis · Senin 11 April 2022 17:11 WIB
$detail['images_title']
Ilustrasi Vaksin untuk Anak. (Foto: Shutterstock)

TIDAK hanya Covid-19, beberapa penyakit pun juga mengalami mutasi seiring dengan perkembangan gaya hidup masyarakat. Karenanya, vaksin yang diberikan untuk anak-anak juga harus diupdate, agar bisa mengikuti perkembangan virus tersebut.

Tahun ini, ada 2 vaksin baru yang masuk dalam daftar imunisasi dasar lengkap, yaitu PCV dan Rotavirus. Keputusan untuk menambah vaksin tersebut akan berlaku per Juli 2022.

"Ya, kami akan menambahkan 2 vaksin baru ke dalam imunisasi dasar lengkap. Dua vaksin baru ini resmi masuk per Juli 2022," kata Plt Direktur Pengelolaan Imunisasi Kementerian Kesehatan dr Prima Yosephine dalam Webinar Kemenkes, Senin (11/4/2022).

Sebelum akhirnya resmi ditambahkan ke daftar imunisasi dasar lengkap, ada beberapa upaya Kemenkes yang dilakukan khususnya ke masyarakat dan tenaga kesehatan terkait sosialisasi hal ini.

Untuk masyarakat, kata dr Prima, Kemenkes akan menggencarkan informasi soal pemahaman mengapa penting penambahan 2 vaksin baru tersebut ke imunisasi dasar lengkap. Selain itu, edukasi ke masyarakat juga soal apa fungsi vaksin tersebut dan apa manfaatnya jika diberikan ke anak-anak.

Vaksin Anak

"Di sini kami membutuhkan peran banyak pihak, termasuk media untuk menyebarluaskan informasi tersebut agar masyarakat bisa semakin paham terkait penambahan 2 vaksin baru ke dalam daftar imunisasi dasar lengkap," ungkapnya.

Nah, sosialisasi kepada tenaga kesehatan akan condong ke persoalan edukasi mengenai berapa dosis yang dipakai, cara pemberiannya seperti apa, diberikan untuk siapa saja vaksin tersebut, hingga KIPI dan penangannya bagaimana jika muncul. "Pemberian 2 vaksin baru ini pasti dengan teknik multiple vaccination yang artinya pemberian dilakukan sekaligus. Ini harus dipahami betul oleh para nakes," terang dr Prima.

Multiple vaccination atau beberapa suntikan sekaligus diakui ahli aman. Hal ini disampaikan Dokter Spesialis Anak dr Arifianto, Sp.A, bahwa tidak akan menyebabkan masalah ketika vaksin diberikan sekaligus dalam satu waktu.

"Berdasarkan penelitian yang ada, pemberian jenis vaksin yang berbeda pada bayi dalam satu waktu tidak berbahaya. Tentu, dengan memperhatikan beberapa hal salah satunya tempat suntikan yang tidak boleh sama," papar dr Arif.

Ia menambahkan, pemberian sekaligus dalam satu waktu beberapa jenis vaksin pun dianggap meminimalisir trauma pada anak. Ini mengacu pada hasil studi yang dilakukan peneliti bahwa data menjelaskan ketika anak datang ke pusat imunisasi beberapa kali, berisiko tinggi alami trauma.

"Makanya, teknik multiple vaccination ini dirasa lebih efektif, karena anak hanya datang sekali tapi sudah mendapat beberapa kali suntikan sekaligus. Selain aman untuk tubuh, teknik ini juga baik untuk mentalnya," tambah dr Arif.

Penambahan 2 vaksin baru ke daftar imunisasi dasar lengkap diterangkan dr Prima karena alasan bahwa ada penurunan yang cukup berarti pada cakupan imunisasi dasar lengkap anak di 2019 hingga 2021.

Di tahun tersebut, tercatat 1,7 juta anak tidak mendapat imunisasi dasar lengkap. Karena hal itu, untuk mengisi kekosongan dan memaksimalkan proteksi tubuh si anak dari penyakit yang bisa dicegah oleh vaksin PCV dan Rotavirus, akhirnya Kemenkes memutuskan menambahkan 2 vaksin baru tersebut.

Vaksin PCV adalah vaksin untuk mencegah penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri Streptococcus pneumoniae atau kuman pneumokokus. Penyakit yang disebabkan bakteri ini adalah radang paru (pneumonia), radang selaput otak (meningitis), dan infeksi darah (bakteremia).

Sementara vaksin Rotavirus adalah vaksin yang difungsikan untuk mencegah diare akibat rotavirus. Penyakit akibat rotavirus adalah diare parah, muntah, demam, dan sakit perut, Pada kasus berat, anak bisa dehidrasi dan membutuhkan penanganan serius di rumah sakit.

1
2