Share

10 Penyebab Mengapa Hari Pertama Haid Terasa Sakit

Wilda Fajriah, Jurnalis · Selasa 15 Maret 2022 19:00 WIB
$detail['images_title']
10 penyebab mengapa hari pertama haid terasa sakit (Foto: Everydayhealth)

10 PENYEBAB mengapa hari pertama haid terasa sakit akan dibahas tuntas pada artikel ini. Kebanyakan wanita mengalami nyeri saat haid pada hari pertama. Umumnya, hal ini disebabkan oleh heavy flow. Heavy flow adalah kondisi wanita mengalami pendarahan yang lebih banyak.

Masa yang menjadi penyebab nyeri haid hari pertama ini umumnya berlangsung selama 2-3 hari saja. Apabila masalah nyeri haid berlangsung lebih lama dengan volume lebih banyak, jangan dianggap remeh.

Penyebab nyeri haid hari pertama yang mungkin terjadi adalah pengaruh masalah reproduksi. Melansir laman Everyday Health pada Selasa (15/3/2022), berikut adalah 10 penyebab kenapa menstruasi terasa sakit di hari pertama.

1. Endometriosis

10 penyebab mengapa hari pertama haid terasa sakit

(10 penyebab mengapa hari pertama haid terasa sakit, Foto: Everydayhealth)

Endometriosis adalah kondisi ginekologi di mana jaringan mirip endometrium ditemukan di luar rahim pada struktur lain di seluruh panggul, termasuk ovarium, saluran tuba, kandung kemih, dasar panggul, dan dalam kasus yang lebih parah, usus, diafragma, hati, paru-paru, dan bahkan otak.

Menurut Ken R. Sinervo, MD, direktur medis Center for Endometriosis Care di Atlanta mengatakan, “Kami tidak benar-benar tahu mengapa endometriosis menyebabkan nyeri haid, mungkin ada hubungannya dengan lokasinya berada.”

Endometriosis yang tidak diobati dapat menyebabkan adhesi, peradangan kronis, kista cokelat (kista berisi darah), dan pendarahan internal yang semuanya dapat memicu nyeri panggul yang menyiksa.

Nyeri endometriosis tidak terbatas pada nyeri haid yang berlangsung 24/7,” kata Dr. Sinvero. “Banyak wanita juga mengalami sakit punggung dan gejala usus lainnya, jangan disamakan dengan IBS,” tambahnya.

BACA JUGA : Obat Apa yang Paling Ampuh Atasi Endometriosis?

2. Adenomiosis

Adenomyosis seperti endometriosis, kecuali endometrium yang menanamkan dirinya di luar rahim, ia ditemukan tertanam jauh di dalam otot rahim. Pada wanita dengan adenomiosis, "rahim bertindak seperti otot yang memar," kata Sinervo.

Gejala adenomiosis termasuk kram sentral yang menyakitkan dan hubungan seksual yang menyakitkan, yang dapat terasa sakit hingga satu atau dua hari setelahnya. Adenomyosis biasanya terlihat pada wanita di atas usia 30 tahun yang telah memiliki anak.

“Namun,” tambah Sinervo, “telah terlihat pada remaja juga.”

BACA JUGA : Mengenal Endometriosis, ketika Darah Menstruasi Masuk ke Rongga Perut

3. Fibroid rahim

Sebanyak tiga dari empat wanita akan mengembangkan fibroid rahim, tetapi sebagian besar tidak akan mengalami gejala apa pun. Fibroid memiliki berbagai ukuran dari mikroskopis hingga cukup besar untuk mengubah bentuk rahim.

“Fibroid rahim dapat mengubah menstruasi bulanan menjadi mimpi buruk bulanan dengan meningkatkan tidak hanya jumlah perdarahan, tetapi juga tingkat keparahan nyeri haid,” kata Lauren Streicher, MD, profesor kebidanan dan ginekologi di Fakultas Kedokteran Feinberg di Universitas Northwestern di Chicago, dan penulis Love Sex Again.

“Alasan di balik rasa sakit adalah rahim selama periode harus berkontraksi (kram) untuk mengeluarkan gumpalan darah besar yang sering diakibatkan oleh pendarahan hebat,” kata Dr. Streicher. Untungnya, fibroid tidak menempatkan wanita pada peningkatan risiko kanker rahim dan sangat jarang menjadi kanker.

5. IUD tembaga

IUD tembaga adalah alat kontrasepsi non-permanen nonhormonal yang dapat mencegah kehamilan hingga 10 tahun. Perangkat, yang ditempatkan di dalam rahim oleh penyedia layanan kesehatan berlisensi, bekerja dengan terus menerus melepaskan tembaga, yang melumpuhkan sperma dan mencegah implantasi telur.

“IUD tembaga, berbeda dengan IUD progestin, dapat membuat menstruasi lebih berat dan lebih menyakitkan, terutama pada beberapa siklus pertama setelah pemasangan,” kata Streicher.

Tetapi waspadalah, jika Anda telah menggunakan IUD tembaga selama bertahun-tahun dan tiba-tiba mengalami nyeri haid yang parah, carilah opsi lain. IUD Anda tidak mungkin menjadi pelakunya.

6. Cacat Rahim

Saat janin perempuan masih berada di dalam rahim ibunya, rahimnya sendiri berkembang dari dua struktur yang dikenal sebagai duktus Mullerian. Dalam beberapa kasus, rahim tidak terbentuk dengan benar, yang dapat menyebabkan kemandulan, nyeri haid, dan hubungan seksual yang menyakitkan.

Untuk wanita dengan anomali struktural, seperti rahim bikornuata (dua rahim yang mengarah ke satu leher rahim), rahim bersepta (rahim normal dengan pita jaringan fibrosa membagi duanya), rahim unicornuat (rahim yang berkembang hanya dari satu saluran Mullerian), uterus didelphys (dua uteri, dua serviks, dan sebuah septum, atau membran, yang membagi saluran vagina), kram menstruasi berasal dari penyumbatan dan membran yang memisahkan rahim dan vagina.

7. Kurang Waktu Tidur

10 penyebab mengapa hari pertama haid terasa sakit

(10 penyebab mengapa hari pertama haid terasa sakit?, Foto: Everydayhealth)

Memiliki waktu tidur yang cukup ternyata memiliki peran utama dalam proses menstruasi. Inilah mengapa kurang tidur dapat menjadi penyebab nyeri haid hari pertama.

Bahkan, kurang tidur dapat menyebabkan terjadinya perubahan hormon, yang membuat menstruasi tidak teratur. Pada beberapa kasus, wanita yang memasuki masa PMS dan kurang tidur akan menjadi lebih sensitif dan mudah terganggu

8. Heavy Flow

Heavy flow merupakan kondisi ketika wanita mengalami perdarahan lebih banyak dari biasanya. Masa yang menjadi penyebab nyeri haid hari pertama ini umumnya berlangsung selama 2-3 hari saja dan normal terjadi.

Hanya saja ketika penyebab nyeri haid hari pertama ini berlangsung lebih lama, yakni lebih dari 10 hari, mulai waspadai. Mengonsultasikannya kepada ahli seperti dokter kandungan dan bidan sangat direkomendasikan.

9. Stres

Penyebab nyeri haid hari pertama berikutnya masalah stres. Stres yang umum dialami wanita tidak hanya dapat membuat menstruasi terasa lebih sakit, tapi bisa membuat rasa nyeri ketika menstruasi menghilang.

Maka, penting untuk menjaga tingkat stres untuk tetap rendah. Melakukan olahraga dapat mengatasi stres, memicu pelepasan endorfin, dan mengubah persepsi rasa sakit seperti nyeri saat haid.

10. Nyeri Menstruasi Mempengaruhi Setengah dari Semua Wanita

Kram menstruasi yang tidak dapat dijelaskan oleh cacat struktural atau kondisi reproduksi, juga dikenal sebagai dismenore primer, terjadi di beberapa titik di hampir setengah dari semua wanita menstruasi.

Menurut Kongres Ahli Obstetri dan Ginekologi Amerika, kram ini disebabkan oleh peningkatan atau ketidakseimbangan kadar prostaglandin asam lemak mirip hormon yang merangsang rahim untuk berkontraksi selama periode tersebut.

Perubahan kadar prostaglandin dapat menyebabkan kontraksi rahim yang lebih intens dan sering, menekan pembuluh darah di dekatnya dan memotong oksigen ke rahim, sehingga menyebabkan kram yang menyakitkan dan ketidaknyamanan.

Jika Anda mengalami nyeri haid, berikut adalah beberapa perawatan di rumah yang perlu dipertimbangkan:

- Suplemen makanan: Beberapa temuan melaporkan bahwa suplemen makanan alami yang mengandung asam lemak omega-3 dan magnesium dapat mengurangi nyeri haid.

- Relaksasi: Meskipun stres emosional dapat meningkatkan nyeri haid, latihan meditasi dan relaksasi dapat mengurangi keparahannya.

- Olahraga: Aktivitas fisik, terutama yoga, dapat meredakan nyeri kram menstruasi.

- Panas: Coba gunakan bantal pemanas atau alas hangat yang dapat dipanaskan dengan microwave di perut Anda selama menstruasi. Beberapa orang menemukan pereda nyeri haid yang hebat dengan berendam di bak mandi air panas atau pancuran.

- Berhenti merokok dan hindari alkohol. Kedua zat tersebut telah ditemukan membuat kram menstruasi jauh lebih buruk.

1
2