Share

12 Jenis Penyakit Kulit yang Paling Sering Menyerang Tubuh

Wilda Fajriah, Jurnalis · Jum'at 18 Februari 2022 19:00 WIB
$detail['images_title']
12 penyakit kulit yang paling serang menyerang tubuh (Foto: Healthline)

12 JENIS penyakit kulit yang paling sering menyerang tubuh dalam artikel ini mungkin beberapa sudah familiar di telnga Anda. Namun, ada juga beberapa penyakit kulit yang kurang familiar tapi mungkin Anda pernah mengalaminya. 

Banyak kondisi kulit yang tidak diketahui penyebabnya, sementara yang lain disebabkan oleh penyebab yang berbeda seperti paparan sinar matahari atau genetika. Beberapa, seperti kurap dan impetigo, adalah hasil dari kontak kulit Anda dengan mikroorganisme, seperti jamur atau bakteri tertentu.

Jeffrey Weinberg, MD, dokter kulit bersertifikat dan profesor klinis dermatologi di Mount Sinai di New York City, mengatakan semua kondisi ini dapat diobati dan umumnya tidak mengancam jiwa. Dia menambahkan bahwa sementara sebagian besar kondisi kulit tidak pernah benar-benar sembuh, sebagian besar dapat dikelola.

Melansir laman Everyday Health, berikut adalah 12 kondisi kulit yang umum terjadi pada manusia.

1. Kurap

12 jenis penyakit kulit yang paling sering menyerang tubuh

(12 jenis penyakit kulit yang paling sering menyerang tubuh, Foto: Healthline)

Kurap, juga dikenal sebagai "tinea" atau "dermatophytosis," tidak ada hubungannya dengan cacing, tetapi bagian "cincin" dari namanya berasal dari fakta bahwa ia dapat menyebabkan ruam berbentuk cincin yang merah dan gatal, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Gejala, yang meliputi kulit gatal, merah, dan pecah-pecah yang terkadang disertai dengan kerontokan rambut, biasanya muncul antara 4 dan 14 hari setelah kontak dengan jamur, menurut CDC. Untuk mendiagnosis kurap, dokter mungkin mengambil sampel kulit untuk dilihat di bawah mikroskop, meskipun mereka mungkin juga dapat mendiagnosis hanya dengan melihatnya.

Setelah didiagnosis, kurap diobati dengan krim atau salep antijamur topikal yang tersedia tanpa resep atau melalui resep dokter. Kasus yang lebih parah dapat diobati dengan pil antijamur.

BACA JUGA : Mengenal Penyakit Kulit Langka, Epidermolisis Bulosa

2. Rosacea

Tidak bisa berhenti memerah? Ini bisa jadi rosacea, kondisi kulit kronis dan tahan lama yang mempengaruhi sekitar 14 juta orang Amerika, paling sering orang dewasa berusia antara 30 dan 60 tahun, menurut National Institutes of Health (NIH).

Rosacea terjadi ketika pembuluh darah wajah terstimulasi dan melebar, kata Dr. Weinberg, menyebabkan kulit memerah. Gejala lain dari rosacea termasuk jerawat seperti jerawat; kulit merah, tebal, bergelombang muncul di wajah; dan iritasi mata dan masalah penglihatan, menurut NIH.

Untuk mengobatinya, Anda mungkin memerlukan kombinasi praktik perawatan kulit yang baik dan obat resep, seperti obat topikal yang dirancang untuk mengurangi kemerahan, antibiotik oral untuk mengobati benjolan dan jerawat, atau obat jerawat oral.

BACA JUGA : 6 Gejala Rosacea, Penyakit Maia Estianty yang Belum Ditemukan Obatnya

3. Eksim

12 jenis penyakit kulit yang paling sering menyerang tubuh

(12 jenis penyakit kulit yang paling sering menyerang tubuh, Foto: Healthline)

Eksim, juga dikenal sebagai dermatitis, adalah kondisi kulit kronis yang mempengaruhi 10 hingga 20 persen anak-anak di negara maju di seluruh dunia, menurut sebuah artikel yang diterbitkan pada Februari 2016 di Immunology and Allergy Clinics of North America.

Eksim menyebabkan kulit kering dan gatal dengan bercak merah, bersisik, dan terkadang melepuh berisi cairan, menurut Klinik Cleveland. Masalah biasanya muncul di tangan atau bagian tubuh yang “membungkuk”, seperti bagian dalam siku dan bagian belakang lutut.

Eksim belum diketahui obatnya, tapi bisa mencegahnya kambuh dengan menghindari pemicu, sering melembabkan dengan produk bebas pewangi, dan krim steroid.

4. Dermatitis Kontak

Dermatitis kontak adalah bentuk eksim yang muncul sebagai kulit yang teriritasi setelah kulit bersentuhan dengan sesuatu yang memicu reaksi itu, menurut National Eczema Association (NEA). 80 persen kasus dermatitis kontak, terjadi sebagai respons terhadap bahan iritasi yang menyentuh kulit, seperti sabun atau deterjen tertentu, perhiasan nikel atau kancing logam, atau riasan.

Alergi, yang muncul di kulit beberapa hari setelah terpapar alergen, seperti poison ivy atau lateks. Ruam akibat dermatitis kontak dapat diperbaiki dan dikendalikan dengan obat topikal atau sistemik tergantung pada tingkat keparahannya. Perawatan umum termasuk krim anti-gatal atau salep steroid dan obat anti-gatal oral seperti Benadryl.

5. Impetigo

Impetigo adalah infeksi bakteri yang biasanya menyebabkan lepuh besar atau luka berkerak. Impetigo umum terjadi pada anak-anak dan paling sering muncul di sekitar mulut dan hidung atau di lengan dan kaki.

Impetigo adalah oportunistik. Lebih cenderung untuk bergerak jika kulit sudah teriritasi atau meradang oleh gigitan serangga atau eksim, misalnya. Impetigo diobati dengan krim atau lotion antibiotik resep, atau dalam kasus yang parah, dengan antibiotik oral.

6. Dermatitis Seborrhea (Ketombe)

Dermatitis seboroik di kulit kepala disebut ketombe, dan ketika muncul di kulit kepala bayi, itu disebut cradle cap. Juga disebut eksim kulit kepala, kondisi ini biasanya melibatkan bercak kulit yang berkerak dan bersisik di kulit kepala dan umumnya terjadi pada orang dengan kulit tebal dan berminyak.

Tapi dermatitis seboroik juga bisa menyerang wajah, dada, dan area lain yang banyak kelenjar minyaknya. Seborrhea membuat kulit terlihat bersisik dan berminyak, dan merupakan sepupu dari psoriasis. Ini adalah respons alergi terhadap jamur yang hidup di kulit.

Beberapa perubahan gaya hidup sederhana dapat mengobati kondisi tersebut, seperti mencuci kulit kepala dengan sampo ketombe yang mengandung selenium, asam salisilat, zinc pyrithione, atau tar batubara. Atau, untuk masalah jangka panjang, dokter Anda mungkin akan meresepkan sampo antijamur.

7. Pitiriasis Rosea

12 jenis penyakit kulit yang paling sering menyerang tubuh

(12 jenis penyakit kulit yang paling sering menyerang tubuh, Foto: Healthline)

Tanda pertama pityriasis rosea adalah tambalan bulat atau oval besar yang disebut tambalan herald, diikuti oleh munculnya beberapa tambalan oval atau benjolan di punggung, dada, dan perut. Penyebab kondisi kulit ini tidak jelas, tetapi mungkin karena virus atau bakteri.

Perawatan termasuk krim anti-gatal, antihistamin, salep triamcinolone, dan fototerapi UVB, menurut American Academy of Dermatology Association (AAD). Untuk sebagian besar, ruam menghilang dalam waktu delapan minggu, meskipun kadang-kadang bisa bertahan selama lima bulan atau lebih.

8. Keratosis aktinik

Keratosis aktinik adalah jenis perubahan kulit prakanker yang terkait dengan paparan sinar matahari. Lesi keratosis aktinik berbentuk datar, bersisik, dan terkadang kasar dan muncul di tempat yang sering terkena sinar matahari, seperti wajah dan bibir.

Orang berkulit terang berusia 50 tahun atau lebih dan mereka yang menghabiskan banyak waktu di luar ruangan tanpa melindungi kulit lebih rentan terkena keratosis aktinik. Menurut Mayo Clinic, perawatan yang paling umum termasuk membekukan lesi (krioterapi) atau mengoleskan produk resep topikal.

9. Jock itch

Jock itch berada dalam keluarga yang sama dengan kurap yang dikenal sebagai tinea, menurut Johns Hopkins Medicine. Ini muncul sebagai kulit merah dan bersisik yang umumnya muncul di area tubuh yang lembab, seperti selangkangan, paha bagian dalam, dan bokong.

Ini biasanya lebih sering terjadi pada orang dewasa daripada anak-anak, yang terjadi ketika ada kelembapan di lipatan kulit yang hangat, misalnya, antara paha bagian dalam dan skrotum. Jika tidak diobati, mungkin perlu berminggu-minggu atau berbulan-bulan untuk hilang.

Pengobatan yang bisa dilakukan adalah dengan membeli krim antijamur yang dijual bebas, seperti Lotrimin Ultra Extra Strength Jock Itch Treatment Cream, untuk mengobati gatal di selangkangan. Juga, pastikan mengganti pakaian dalam setiap hari dan mencoba memakai celana boxer daripada celana dalam.

10. Tinea Versikolor (Panu)

Orang dengan kulit berminyak, seperti remaja atau mereka yang tinggal di daerah tropis, sedikit lebih rentan terhadap panu. Gejala tinea versikolor muncul sebagai bercak tersebar dari kulit yang berubah warna (baik merah muda, cokelat, coklat, atau putih) di punggung, leher, dada, bahu, ketiak, dan lengan atas.

Mereka dengan sistem kekebalan yang terganggu atau orang yang menggunakan kortikosteroid, telah menjalani transplantasi organ, atau diabetes lebih rentan untuk mengembangkan kondisi tersebut. Perawatan termasuk obat antijamur topikal.

11. Pitiriasis Rubra Pilaris (PRP)

Pityriasis rubra pilaris adalah sekelompok kondisi kulit yang mengakibatkan bercak merah bersisik pada kulit di mana-mana di tubuh atau di area tertentu, paling sering siku, lutut, pergelangan kaki, tangan, dan kaki. Penyebabnya tidak diketahui, meskipun tampaknya terkait dengan komponen genetik tertentu dan faktor lingkungan.

Ini menjengkelkan, dan bisa menjadi kronis dan sulit diobati. Kebanyakan orang akan membutuhkan retinoid oral seperti Accutane (isotretinoin) atau Soriatane (acitretin) atau obat-obatan seperti metotreksat jika pengobatan retinoid tidak berhasil.

12. Selulitis

Sementara selulitis dimulai sebagai infeksi superfisial pada kulit, itu bisa menjadi masalah serius jika bakteri memasuki aliran darah. Selulitis dapat muncul di mana saja di tubuh dan dapat dikaitkan dengan penyakit kaki atlet.

Untuk kasus ringan, pengobatan melibatkan antibiotik oral, sementara kasus yang lebih serius mungkin memerlukan pengobatan antibiotik intravena (IV) di rumah sakit, menurut Mayo Clinic. Meningkatkan area yang terinfeksi juga dapat mempercepat pemulihan.

1
2