Share

Kenali AIDS, Gejala hingga Pencegahannya

Antara, Jurnalis · Rabu 01 Desember 2021 15:17 WIB
$detail['images_title']
Terkena HIV/Aids (Foto: Reuters)

ORGANISASI kesehatan dunia WHO mendefinisikan AIDS dengan perkembangan kanker tertentu, infeksi atau manifestasi klinis jangka panjang yang parah.

Berikut ini adalah tanda, penularan, faktor risiko, diagnosa hingga pencegahan HIV dilansir dari laman resmi WHO.

 obat HIV

Gejala HIV bervariasi tergantung pada stadium infeksi. Meskipun orang yang hidup dengan HIV cenderung paling menular dalam beberapa bulan pertama setelah terinfeksi, banyak yang tidak menyadari status mereka sampai tahap selanjutnya.

Dalam beberapa minggu pertama setelah infeksi awal orang mungkin tidak mengalami gejala atau mengalami gejala seperti influenza termasuk demam, sakit kepala, ruam atau sakit tenggorokan.

Ketika infeksi semakin melemahkan sistem kekebalan, virus ini dapat mengembangkan tanda dan gejala lain, seperti pembengkakan kelenjar getah bening, penurunan berat badan, demam, diare dan batuk.

Tanpa pengobatan, pasien dengan HIV juga dapat mengalami penyakit parah seperti tuberkulosis (TB), meningitis kriptokokus, infeksi bakteri parah, dan kanker seperti limfoma dan sarkoma Kaposi.

Sedangkan HIV dapat ditularkan melalui pertukaran berbagai cairan tubuh dari orang yang terinfeksi, seperti darah, ASI, air mani dan cairan vagina.

HIV juga dapat ditularkan dari ibu ke anaknya selama kehamilan dan persalinan. Individu tidak dapat terinfeksi melalui kontak biasa sehari-hari seperti berciuman, berpelukan, berjabat tangan, atau berbagi benda pribadi, makanan atau air.

Penting untuk dicatat bahwa orang dengan HIV yang menjalani antiretroviral therapy (ART) dan obat penekan virus, tidak menularkan HIV ke pasangan seksual mereka.

Oleh karena itu, akses dini ke ART dan dukungan untuk tetap menggunakan pengobatan sangat penting tidak hanya untuk meningkatkan kesehatan orang dengan HIV tetapi juga untuk mencegah penularan HIV.

Namun, Anda jangan khawatir dengan penularan HIV. Sebab individu dapat mengurangi risiko infeksi HIV dengan membatasi paparan faktor risiko.

 Baca juga: Hari AIDS Sedunia, Berikut 5 Negara dengan Jumlah Pengidap HIV Tertinggi Sejagat

Pendekatan kunci untuk pencegahan HIV, yang sering digunakan seperti penggunaan kondom pria dan wanita, tes dan konseling untuk HIV dan IMS, pengujian dan konseling untuk keterkaitan dengan perawatan tuberkulosis (TB), sunat untuk laki-laki, penggunaan obat antiretroviral (ARV) untuk pencegahan, menghindari menyuntikkan dan menggunakan narkoba.

(DRM)