Share

Mengenal Andropause, Menopause pada Pria

Kamis 23 Juli 2020 17:20 WIB
$detail['images_title']
Pria juga mengalami menopause (Foto: Kashoorga)

Tak hanya perempuan, pria pun bisa menghadapi menopause, penurunan kadar hormon dalam tubuh antara usia 45 dan 65 tahun. Namun, gejala menopause pada pria biasanya berbeda dari pria ke pria.

Sebab penurunan testosteron dan kadar hormon lainnya tergantung pada banyak faktor. Tidak hanya satu fakto saja yang jadi penentunya.

Kepala Medis dari Age Ehance Clinic Dr Rashmi Rai mengatakan, menopause tidak secara jelas didefinisikan sebagai periode menopause pada wanita, tetapi pria secara alami mengalami penurunan kadar hormon dan lebih khusus testosteron seiring bertambahnya usia.

pria menopause

Fase ini secara medis disebut sebagai 'Andropause' dan juga dikenal sebagai menopause pria.

Lalu apa saja gejala menopause pria?

"Andropause dapat menciptakan serangkaian gejala yang memengaruhi fungsi fisik, seksual, dan psikologis pria juga respons kekebalan tubuh," kata Dr Rashmi seperti dilansir The Indian Express.

Gejala yang terlihat, termasuk kelelahan bersama dengan kekuatan fisik yang melemah. Secara emosional, pria cenderung menderita kecemasan bersamaan dengan depresi dan perubahan suasana hati.

Seperti dilansir dari Sindo News, Dr Rashmi menekankan bagaimana gejala-gejala ini dapat menjadi hasil dari kondisi yang ada, seperti diabetes, stres tinggi, sistem pencernaan yang buruk, disfungsi usus, peradangan, alkoholisme, dan bahkan merokok.

Namun, gejala-gejala tersebut biasanya berbeda dari manusia ke manusia karena penurunan testosteron dan kadar hormon lainnya tergantung pada banyak faktor.

 Baca juga: Heboh Klepon Tidak Islami, Pemilik Foto Angkat Bicara!

Tapi, pria umumnya mengalami disfungsi ereksi atau kurangnya hasrat seksual seiring dengan penurunan tingkat kepadatan tulang.

“Penting untuk memperhatikan dengan cermat perubahan perilaku dan gejala fisik sebelum orang dapat menyimpulkan bahwa mereka mengalami andropause. Dalam banyak kasus, seorang dokter perlu mengesampingkan masalah medis yang mendasarinya mengatasi akar penyebab yang dapat berkontribusi terhadap kondisi saat mendiagnosis jika seorang pria mengalami andropause atau menopause pria, ” jelas dia.

Tak perlu khawatir, menopause pria bisa diobati. Dr Rashmi menyarankan penggantian testosteron identik tubuh direkomendasikan ketika tubuh pria telah kehilangan kemampuan untuk memproduksi cukup hormon itu sendiri.

Bahkan, herbal seperti ginseng atau ashwagandha juga dapat digunakan untuk mengobati andropause bersama dengan nutrisi, diet, dan koreksi ketidakseimbangan hormon yang optimal.

“Diet yang mengandung protein optimal adalah kuncinya. Makan lemak yang baik dan sehat seperti Omega 3 membantu membangun fondasi yang lebih baik untuk produksi hormone,” terangnya.

1
2