Share

Bayi Shaka Tidur Hampir Setahun, Apa Tanda-Tanda Mengidap Sleeping Beauty Syndrome?

Muhammad Sukardi, Jurnalis · Senin 20 Juli 2020 14:09 WIB
$detail['images_title']
Ilustrasi (Foto : Freepik)

Mengidentifikasi KLS

Selain tidur yang berlebihan, seluruh pasien Kleine-Levin Syndrome (KLS) berubah, sering tampak ''lalai'' atau seperti anak kecil. Saat bangun penderita mengalami kebingungan, disorientasi, kekurangan energi (kelesuan), dan kurang emosi (apatis). Sebagian besar pasien melaporkan bahwa segala sesuatu tampak tidak fokus, dan sangat sensitif terhadap kebisingan serta cahaya. Dalam beberapa kasus, pasien mengidap makanan (hiperlipagia kompulsif).

Sindrome Kleine-Levin Syndrome (KLS) bersifat siklis. Saat ini, gejala KLS bertahan selama berhari-hari, berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan, semua aktivitas normal menjadi berhenti. Sebagian besar pasien KLS terbaring di tempat tidur seperti Sakha, lelah dan tidak komunikatif saat bangun.

Sleeping Beauty Syndrome

Tapi, tidak semua orang terkena KLS menunjukkan semua gejala yang dijelaskan di atas. Individu yang terkena KLS dapat tidak mengalami gejala-gejala tersebut, dan kemudian gejala muncul kembali dengan sedikit peringatan.

Episode KLS dapat terus berulang kembali selama satu dekade atau lebih dengan dampak buruk pada kehidupan dan keluarga. KLS merampas kehidupan anak-anak, remaja hingga orang dewasa yang terkena. satu episode menyiksa sekaligus.

Penundaan diagnostik rata-rata untuk diagnosis Sindrom Kleine-Levin yang tepat adalah 4 tahun. Hal ini berarti pasien KLS rata-rata membutuhkan waktu 4 tahun sebelum menerima diagnosis yang akurat, sehingga menyebabkan penderitaan yang tidak semestinya. Sayangnya, penyebab Sindrom Kleine-Levin belum diketahui.

(hel)